Akhirnya hampir sebagian besar video KKN berhasil diupload di YouTube. Udah hampir mau setahun kayaknya nih video tersimpan dihardisk laptop. Kenapa saya menunda untuk menguploadnya? Karena rencananya saya mau edit2 dulu videonya agar lebih menarik, dikasih semacam bumbu penyedap gitu deh. Ngerti kan? πŸ˜€

Tapi pada akhirnya gak jadi diedit karena mengedit video itu ternyata susah broo… Hasilnya ya, saya edit apa adanya. Cuma ngasih settingnya agar gak gelap videonya karena saya lupa mengaktifkan low light pas ngerekam malam hari ditambah lagi lampu ruangan cuma 14 Watt yang gak ngedukung banget buat ngerekam video πŸ™ . Sisanya saya tambahkan beberapa keterangan teks, efek transisi, audio, dll.

Videonya juga saya pangkas diantaranya saya jadikan resolusi video 480p dan diupload per episode. Terpaksa saya lakukan karena biar gampang aja upload video ke YouTube. Kamu tahukan koneksi internet di Indonesia kalah jauh dibanding negara-negara lainnya?

Oke, ini playlist video KKN-nya, silakan dinikmati bersama secangkir kopi. Kalo gak suka kopi, boleh sama teh. Kalo gak suka teh, sama air putih aja, haha πŸ˜€

FYI, video2 lainnya yang belum terupload segera mengusul πŸ™‚

Bonus :

bonus

Kategori : Kuliah

Ini adalah tulisan lanjutan dari Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung Part 1 dan Part 2.

Berikut nama-nama siswa dari kelas X-IPA-5, X-IPA-7 dan XI-IPA-3 di SMAN 6 Bandung yang ikut mejeng di blog ini. Terus ada juga foto2 yang belum terpublish, hehe πŸ˜€

Kelas X-IPA-5

  1. Aditya Ikhsan Nugraha
  2. Afif Rizky Darmawan
  3. Ahmad Fakhri
  4. Aisyah Azizah A
  5. Ajeng Hanifa
  6. Ajeng Irfa Nydia Mustika Irawan
  7. Alief Rafael Ghazali
  8. Andy Cahyadi
  9. Annisa Nur Alawiyah
  10. Aria Bisma Wahyutama
  11. Asrinda Putri Mentari
  12. Basthatan Ihsan Alhamid
  13. Cintia Kurnia Rahmawati
  14. Dwi Eka Wati
  15. Fikri Tsaqif Faruqi
  16. Habib Mugni Al Sa’ad
  17. Indah Maulani
  18. Indri Noviawati
  19. Indriany
  20. Mazid Ahmad
  21. Mentari Yudhaninggar
  22. Mochammad Marjan Muhtarom
  23. Nabila Puspita Hakiki
  24. Nadia Lisilmi
  25. Nisa Fitri Andriyanti
  26. Puji Nuraeni
  27. Putri Ratu Rohimah Rizki Restuni
  28. Raden denisa artistika d.p.
  29. Rahayu Mulyani
  30. Reriskiawati Anggraeni
  31. Saeful Ihsan
  32. Saffara Aristyawan
  33. Salba Sakinah Sukma Pratiwi
  34. Salma Nurhasanah
  35. Silma Nur Assifa
  36. Syadza Marlianti Putri

Penampakan wajah2nya nih:

Ini foto pas pertama kali ngajar di X-IPA-5

***

Β Kelas X-IPA-7

  1. Addiena Mufidah Hamzah
  2. Adlan Yahdian D.P
  3. Afriliana Nuruzzahra
  4. Andini Fatwa Della Kasih
  5. Anggia Widyaputri Koswara
  6. Annisa Budiarty
  7. Asha E Harman
  8. Azura Khairunnisa
  9. Deta Russita
  10. Dicky Dermawan
  11. Eka Yudha
  12. Fahmi Hartanto
  13. Ilham Rafial Hafiz
  14. Jody Muhamad Salman
  15. Khodi Arrauf P
  16. Meita Muthmainnah
  17. Mochamad Nur Dzulhijzam
  18. Moh.Yusril Ramadhan
  19. Muhammad Ariq Adrianta
  20. Muhammad Rakha Almughni
  21. Muhammad Ridwan
  22. Nabila Ramadhania
  23. Nadila Ramadanti
  24. Nadya Salsabila Khairunnisa
  25. Nadzira Mieky Lezhia
  26. Nahari Nurrahmaniah
  27. Piona Chessonia Masyer
  28. Raissa Adhania Hendaru
  29. Rilla Salsabilla
  30. Rizcky Bustomi Fadhilah
  31. Rosi Eksalanti
  32. Sarah Amalia
  33. Shavira Fitriana
  34. Syania Saqinah Aris
  35. Vivera Thessalonica
  36. Yadrenka Fatima Nayoan

Duh maaf X-IPA-7, kita gak sempet foto bareng T.T

***

Kelas XI-IPA-3

  1. Adhitya Eka Wijaya
  2. Aisyah Amalia Darusman
  3. Andre Farhan Budiman
  4. Anggit Septi Ratri
  5. Anisa Mustika Dewi
  6. Audrey Ikarardi
  7. Dika Candra Muchfaruq Putra
  8. Dimas Maulana
  9. Esza Fadila Putri Pratiwi
  10. Fazria Destiana
  11. Firmansyah Dayet Adi Purnomo
  12. Galuh Yusnindar
  13. Garini Putri Paramesthi
  14. Hafid Fadilah
  15. Hana Safira
  16. Herryanto Dharmawan
  17. Inez Puttyati Handhayani
  18. Kintan Utari Juanda
  19. Linda Arofiani
  20. Luhut Antonius Parningotan
  21. Luthfianti Khoirunnisa
  22. Muhammad Farid Haryanto
  23. Muhammad Iqbal
  24. Muhammad Rizaldi
  25. Mutia Utami
  26. Nadya Sefira Salsabilla
  27. Perdana Rana Manurung
  28. Pujiastuti Rahayu
  29. Rakean Radhana Natawigena
  30. Ratu Adinda Aulia
  31. Regiana Dewi
  32. Revita Yuriani
  33. Reza Muhamad Rifqi
  34. Selvi Novita Sari
  35. Shinta Yulianti
  36. Simon Hotmartua Sinambela
  37. Tifanny Dameria
  38. Varhan Verdiansyah Pratama
  39. Woody Widodo
  40. Yati Damayanti

Beberapa penampakaannya:

***

Foto Lainnya

Kelas Penelitian : XI-IPA-6


Guru Pamong : Ibu Firdha Kustini S, S.Pd.


Tim Penguji Ujian PPL


Kelas Ujian PPL : X-IPA-4


Kelas Ujian PPL : X-IPA-4

Kategori : Kuliah

Ini adalah lanjutan dari Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 1), cekidott!

Jaga Piket & Perpustakaan

Jaga piket & perpustakan merupakan kegiatan yang wajib dilaksanakan oleh para PPLer. Saya ngambil piket hari Ju’mat biar jam piket cuma sampe jam 11 siang, kalo hari2 lain bisa sampe jam 2 siang, hehe… Yang menarik dari jaga piket ini yaitu kita bisa tahu siswa-siswi yang suka banget izin, dispen, sakit, dsb. Tapi para PPLer tidak berhak untuk mengambil keputusan begitu saja untuk memberikan izin, tapi harus disetujui oleh Guru yang sama-sama jaga piket. Fenomena siswa kesiangan, mengantar surat ke kelas, melayani tamu sudah menjadi hal wajar. Cuma, suka bete juga kalo jaga piket. Nah kalo perpus, cuma sesekali nongkrong di sana, berhubung sudah ada pembagian tersendiri, hehe..

Suka : kenal dengan guru dan siswa, tempat tongkrongan, bisa sambil meriksa ulangan siswa.
Duka : bikin bete kalo gak ada kerjaan, bolak-balik ke lantai 3 buat nganter surat, nyari2 guru yang kedatangan tamu.

Membuat RPP

RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) wajib dibikin oleh para PPLer sebelum mengajar di kelas dan harus diserahkan ke guru pamong. Nah, dalam membuat RPP harus pinter2 pake metode apa yang pas buat materinya. Di sini lah kreativitas dan kejelian para PPLer harus tajem biar siswanya gak bosen kalo ngajarnya gitu2 ajah. O iya, karena saya mengajar di Kelas X yang menggunakan kurikulum 2013 dan Kelas XI yang masih pake kurikulum KTSP, jadi saya harus bikin 2 buah tipe RPP yang lumayan bikin riweuh. Jangan kaget juga kalo format RPP di sekolah berbeda dengan yang diajarkan di kampus di matakuliah MKDP (Perencanaan Pembelajaran). Nah terus kita harus pake yang mana? Kalo saya ngikutin format RPP di sekolah, karena nanti pas ujian PPL juga pasti ngikutin pihak sekolah.

Suka : menjadi mahir membuat RPP, tahu berbagai metode pembelajaran secara praktis.
Duka : harus bikin RPP dengan dua kurikulum (2013 & KTSP)

Ngajar di Kelas

Banyak kejadian ketika ngajar di kelas. Pas ngajar awal-awal pasti kita grogi, kita harus menjelaskan materi ke siswa sesuai dengan langkah2 pembelajaran di RPP yang telah dibuat. Kalo beda dari RPP, berarti kita gak berhasil mengajarnya. Nanti RPP kamu akan dicorat-coret sama guru pamong kalo gak sesuai ato salah. Tp jangan takut salah, biarlah RPP dicorat-coret biar kita tahu letak kesalahannya dimana sehingga kalo bikin RPP bisa lebih baik. Siap2 juga guru pamong akan duduk manis di belakang kelas memperhatikan cara mengajar kita, suka bikin canggung sih kalo ngajar, takut ada materi yang dijelaskannya salah, hehe… tapi lama kelamaan akan terbiasa kok.

DSC00879

Suasana Kelas X-IPA-5

Enaknya kalo gak ada guru pamong ikut ke kelas karena alasan tertentu (misalnya guru pamong lagi ada keperluan dinas/non-dinas), kita bisaΒ  mengajar dengan lebih leluasa. Berinteraksi dengan para siswa juga jadi lebih enak. Ngejelasin materi juga lebih nyaman. Namun kerugiannya, RPP kita gak akan dikoreksi oleh guru pamong.

Teman2 sejurusan juga suka ikut liat kita ngajar buat ngasih masukan2 dan ikut bantu2 kalo berdiskusi. Kadang kalo ngajar juga tergantung mood sama situasi kelas, kalo kurang mood sering banget kurang konsentrasi saat ngejelasin materi. Belum lagi kalo ngajar di jam pagi, harus berangkat dari pagi-pagi, perjalanan ke sekolah sekitar 30 menit naik motor (setiabudhi-pasirkaliki). Mana belum sempet sarapan, jd terpaksa sarapan di sekolah.

DSC00710

Suasana Kelas XI-IPA-3

Dua minggu sebelum ujian PPL, suara saya sempet habis. Mungkin karena selama 3 bulan lebih saya harus teriak-teriak di kelas. Tenggorokan sakit, jd harus sering2 minum air putih di kelas. Alhamdulillah, beberapa hari kemudian sudah sembuh.

Suka : kalo muridnya gampang ngerti sama apa yang kita jelaskan, nostalgia masa2 SMA dulu, siswanya dapat nilai bagus diujian.
Duka : kalo muridnya susah diatur dan berisik, harus ngejar dan berburu siswa yang remedial.

Post Test, UTS & UAS

Dalam membuat soal ujian harus sesuai dengan indikator yang telah diajarkan. Nah, soal yang udah kita buat harus dikonsultasikan ke guru pamong. Apakah terlalu mudah ato justru terlalu sulit, setelah fix baru diperbanyak lembar soalnya. Kalo lagi ujian gitu, wajar kalo ada siswa yang tengok kanan kiri depan belakang. Saya orangnya gak galak kok kalo lagi ujian. Ada kan ya guru yang langsung menyuruh keluar siswa yang nyontek. Ya, kalo ada yang ketahuan nyontek terang-terangan saya deketin aja, yang berdiri di samping siswa tersebut. Dijamin dia, gak akan nyontek lagi.

Tapi, pas waktu ujian tinggal sebentar lagi mulai deh anak2 pada ribut nyontek sama temennya. Terutama pas pengumpulan kertas jawaban ke depan kelas, udah deh itu mah waktu krusial buat nyontek ato nyamain jawaban. Udah pasti kewalahan negur karena saking riweuhnya, haha…

Suka : lihat ekspresi penderitaan siswa saat ngerjain soal sulit, dapat nilai bagus2.
Duka : banyak yang nyontek, dapet nilai jelek2.

Mengolah Nilai

Suka bingung juga kalo ngolah nilai. Ada anak yang pinter tapi nilai jelek tuh suka kasihan. Harusnya sih kita objektif ya sama nilai, tapi saya berusaha untuk adil. Buat apa objektif tapi gak adil, betul gak? Namun, untuk urusan nilai dirapot nanti, yang menentukannya adalah guru pamong. Kita para PPLer hanya ngasih rekapan nilai aja.

Terus kalo ada siswa yang dapet nilai jelek2 itu suka sedih. Sering kepikiran aja, apa kita ngajarin ke mereka udah bener apa belum. Pengen banget ngajari mereka sampe bener2 ngerti. Terus pas di ujian nilai2nya pada bagus.

Pas meriksa jawaban siswa yang isinya nulis “aneh-aneh”, saya suka ketawa sendiri. Saya juga suka kasih catatan ke mereka biar ada perbaikan nantinya.

Suka : bisa ngasih nilai ke murid, dapat hiburan dari jawaban siswa yang asal jawab, haha…
Duka : sering dilema kalo ngasih nilai, meriksa jawaban siswa sampe larut malem.

Pesan & Kesan

Tak lengkap rasanya jika sudah PPL tak ada selembar pesan kesan dari para siswa. Ya, ini memang sudah menjadi tradisi PPL. Sangat menyenangkan jika membaca pesan kesan yang mereka tulis, isinya bermacam-macam deh pokoknya. Sampe teharu. Silakan dilihat saja.

Dari Kelas X-IPA-5, silakan lihat di sini –> http://goo.gl/AgLjse

pesan-kesan-x-ipa-5

Dari Kelas XI-IPA-3, silakan lihat di sini –> http://goo.gl/C6oXS3

pesan-kesan-xi-ipa-3

Sayang banget dari kelas X-IPA-7 gak sempet, keburu bubaran PPLnya πŸ™

Stiker PPL

Cuma bisa ngasih ini karena kondisi keuangan lagi paceklik~

Stiker PPL Fisika UPI 2013

Cerita Lainnya

  • Kalo ngehapus papan tulis suka pake tangan, sempet dikritik sama siswa, tp lebih praktis pake tangan sih, walo resiko tangan cemong ku spidol.
  • Penghapus papan tulis pernah diumpetin sama siswa, alhasil papan tulis yang penuh gak bisa dihapus. Belakangan ini udah ketahuan tersangka utamanya siapa, wkwk..
  • Pernah terlambat sekali. Telat datang satu jam pelajaran karena perubahan jadwa yang ngedadak. Malu banget pas datang ke kelas udah ada guru pamong yang ngajar.
  • Pernah mematikan sistem bel otomatis sekolah yang ada diruang piket bersama Asep, sehingga bel ganti pelajaran gak bunyi2, haha…
  • Dan banyak lagi cerita yang gak bisa diceritain πŸ˜€

 

Update :
Silakan baca lanjutannya di Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 3)

Kategori : Kuliah

Oke, baru sempet nulis nih tentang cerita selama saya menjalankan tugas PPL di SMAN 6 Bandung kemarin. Cekidott..

Apa itu PPL?

PPL singkatan dari Program Latihan Lapangan. Ada juga yang menyebutnya PLP (Program Latihan Profesi) kayak yang tercantum di SINO. Apa lagi itu SINO? Sudahlah.. yang penting saya lebih suka menyebut latihan mengajar di sekolah itu dengan kata PPL. PPL semacam latihan mengajar di sekolah. Waktunya bervariasi, biasanya 4 bulanan. O iya, mata kuliah ini (PPL) wajib dikontrak oleh mahasiswa tingkat akhir untuk semua jurusan pendidikan di UPI.

Jurusan yang PPL di SMAN 6 Bandung

Ada 5 jurusan yang melaksanakan PPL di SMA 6 Bandung, yaitu jurusan Pendidikan Fisika , Pendidikan Bahasa Inggris, Pendidikan Ekonomi, Pendidikan Geografi, Pendidikan Agama Islam dan Pendidikan Olahraga. Oke ini wajah-wajahnya πŸ˜€

PPL UPI 2013 SMAN 6 Bandung

Terus, ada juga 4 orang yang lagi PPG di SMAN 6 Bandung.

Durasi PPL

Saya masih ingat saat pertama kali ke SMAN 6 Bandung itu tanggal 19 Agustus 2013. Ketika itu, di sekolah lagi masa orientasi siswa baru ada acara perkenalan macem2 ekstrakurikuler, rame banget. Tak lama kemudian, rombongan PPL diterima oleh kepala sekolah. Dan mulailah menjalani PPL selama kurang lebih 4 bulanan, dan berakhir pada tanggal 9 Desember 2013.

Persiapan Ujian PPL yang Mepet

Bisa dibayangkan persiapan buat ujian PPL dilakukan sehari-semalam? Tapi sebenernya udah persiapan dari seminggu sebelum ujian, namun mendadak ada info dari guru pamong format ujiannya diubah lagi satu hari sebelum ujian. Apah???

Ngajar Pertama Kali

Alih-alih saya menyerahkan RPP ke guru pamong buat dikasih saran, eh malah langsung disuruh ngajar langsung. Persiapan gak ada, bermodalkan ingatan membuat RPP tadi malam dan mulailah ngajar pertama kali di kelas XI-IPA-3, waktu itu materinya tentang Hukum Gravitasi Newton. Anak-anak terlihat bingung, saya juga mendeg-deg (grogi) waktu itu. Banyak saran dari guru pamong waktu itu, tapi wajar karena ngajar pertama, hehe πŸ˜€

Upacara Bendera

Setiap Senin kita para PPL wajib ikut upacara bendera, walopun saya gak ikut beberapa kali karena ada keperluan dan sudah dapat ijin tentunya. Tiap hari Senin saya selalu berdiri di depan kelas XII-IPA-2 dan menatap tembok yang bertuliskan “Mangkok simpan kembali ke kantin, bla bla bla…”. O iya, yang saya suka dari upacara bendera ini adalah pas menyanyikan lagu nasional “Indonesia Jaya”.

Jadi Pengawas UAS

Diakhir-akhir masa PPL, kita PPLer (sebutan bagi para PPL) berkesempatan menjadi pengawas UAS. Yang menarik ketika ngawas yaitu tingkah laku siswa saat ujian. Suka ketawa aja saat mereka nyontek, hehe…

Bel Ganti Pelajaran

Sampe sekarang bel SMAN 6 BAndung masih terngiang-ngiang. Soalnya khas banget. Dan saya bru tau beberapa minggu kemudian kalo bel tersebut adalah nada Mars SMAN 6 Bandung.

Pembagian Kelas

Saya rasa ngajar 3 kelas saja sudah cukup, dua kelas X dan satu kelas XI. Awalnya saya dapat jatah ngajar di kelas X-IPA-5, X-IPA-6 dan XI-IPA3, kemudian berubah lagi pas tengah semester kelas X-IPA-6 diganti sama X-IPA-7. Ya sehingga ngajar di kelas X-IPA-6 dan X-IPA-7 setengah2. Nama-nama siswa nya juga kurang hafal karena hanya beberapa pertemuan saya mengajar.

Menghafal Nama Siswa

Ini yang gampang2 susah kalo menghafal nama siswa. Tapi hal ini wajib dilakukan oleh para PPLer ya, soalnya dengan tahu nama siswa kita bisa lebih akrab dengan mereka. Ada siswa yang bilang “Ih, Bapak kok tau nama aku?” Ya, emang harus tau sih, hehe… Disamping keuntungan di atas, kita juga gampang buat negur siswa terus gampang juga kalo ngabsen, hehe… Yang saya ingat saat ngabsen itu di kelas X-IPA-5, sampe2 saya tau urutan absen mereka : Salba, Salma, Silma, Syadza.

***

Dilanjut lagi ya di part 2, hehe…

Update :
Silakan baca lanjutannya di Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 2)

Kategori : Kuliah

Yakin Pasti Terlewati

Wednesday, 8 Jan 2014

Kemarin saya membaca salah satu ayat Al Quran pada bagian awal suatu skripsi di perpustakaan kampus.

β€œAllah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. …”
(Al Baqarah : 286)

Sepertinya saya juga merasakan masa-masa sulit saat menyusun skripsi sekarang. Tapi saya yakin dengan ayat di atas, semua pasti terlewati dengan lancar. Saya hanya bisa berdo’a dan berusaha sebaik mungkin. Ya Allah hanya kepadaMu lah tempat meminta pertolongan.

Kategori : Kuliah