Ini adalah lanjutan dari Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 1), cekidott!

Jaga Piket & Perpustakaan

Jaga piket & perpustakan merupakan kegiatan yang wajib dilaksanakan oleh para PPLer. Saya ngambil piket hari Ju’mat biar jam piket cuma sampe jam 11 siang, kalo hari2 lain bisa sampe jam 2 siang, hehe… Yang menarik dari jaga piket ini yaitu kita bisa tahu siswa-siswi yang suka banget izin, dispen, sakit, dsb. Tapi para PPLer tidak berhak untuk mengambil keputusan begitu saja untuk memberikan izin, tapi harus disetujui oleh Guru yang sama-sama jaga piket. Fenomena siswa kesiangan, mengantar surat ke kelas, melayani tamu sudah menjadi hal wajar. Cuma, suka bete juga kalo jaga piket. Nah kalo perpus, cuma sesekali nongkrong di sana, berhubung sudah ada pembagian tersendiri, hehe..

Suka : kenal dengan guru dan siswa, tempat tongkrongan, bisa sambil meriksa ulangan siswa.
Duka : bikin bete kalo gak ada kerjaan, bolak-balik ke lantai 3 buat nganter surat, nyari2 guru yang kedatangan tamu.

Membuat RPP

RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) wajib dibikin oleh para PPLer sebelum mengajar di kelas dan harus diserahkan ke guru pamong. Nah, dalam membuat RPP harus pinter2 pake metode apa yang pas buat materinya. Di sini lah kreativitas dan kejelian para PPLer harus tajem biar siswanya gak bosen kalo ngajarnya gitu2 ajah. O iya, karena saya mengajar di Kelas X yang menggunakan kurikulum 2013 dan Kelas XI yang masih pake kurikulum KTSP, jadi saya harus bikin 2 buah tipe RPP yang lumayan bikin riweuh. Jangan kaget juga kalo format RPP di sekolah berbeda dengan yang diajarkan di kampus di matakuliah MKDP (Perencanaan Pembelajaran). Nah terus kita harus pake yang mana? Kalo saya ngikutin format RPP di sekolah, karena nanti pas ujian PPL juga pasti ngikutin pihak sekolah.

Suka : menjadi mahir membuat RPP, tahu berbagai metode pembelajaran secara praktis.
Duka : harus bikin RPP dengan dua kurikulum (2013 & KTSP)

Ngajar di Kelas

Banyak kejadian ketika ngajar di kelas. Pas ngajar awal-awal pasti kita grogi, kita harus menjelaskan materi ke siswa sesuai dengan langkah2 pembelajaran di RPP yang telah dibuat. Kalo beda dari RPP, berarti kita gak berhasil mengajarnya. Nanti RPP kamu akan dicorat-coret sama guru pamong kalo gak sesuai ato salah. Tp jangan takut salah, biarlah RPP dicorat-coret biar kita tahu letak kesalahannya dimana sehingga kalo bikin RPP bisa lebih baik. Siap2 juga guru pamong akan duduk manis di belakang kelas memperhatikan cara mengajar kita, suka bikin canggung sih kalo ngajar, takut ada materi yang dijelaskannya salah, hehe… tapi lama kelamaan akan terbiasa kok.

DSC00879

Suasana Kelas X-IPA-5

Enaknya kalo gak ada guru pamong ikut ke kelas karena alasan tertentu (misalnya guru pamong lagi ada keperluan dinas/non-dinas), kita bisaΒ  mengajar dengan lebih leluasa. Berinteraksi dengan para siswa juga jadi lebih enak. Ngejelasin materi juga lebih nyaman. Namun kerugiannya, RPP kita gak akan dikoreksi oleh guru pamong.

Teman2 sejurusan juga suka ikut liat kita ngajar buat ngasih masukan2 dan ikut bantu2 kalo berdiskusi. Kadang kalo ngajar juga tergantung mood sama situasi kelas, kalo kurang mood sering banget kurang konsentrasi saat ngejelasin materi. Belum lagi kalo ngajar di jam pagi, harus berangkat dari pagi-pagi, perjalanan ke sekolah sekitar 30 menit naik motor (setiabudhi-pasirkaliki). Mana belum sempet sarapan, jd terpaksa sarapan di sekolah.

DSC00710

Suasana Kelas XI-IPA-3

Dua minggu sebelum ujian PPL, suara saya sempet habis. Mungkin karena selama 3 bulan lebih saya harus teriak-teriak di kelas. Tenggorokan sakit, jd harus sering2 minum air putih di kelas. Alhamdulillah, beberapa hari kemudian sudah sembuh.

Suka : kalo muridnya gampang ngerti sama apa yang kita jelaskan, nostalgia masa2 SMA dulu, siswanya dapat nilai bagus diujian.
Duka : kalo muridnya susah diatur dan berisik, harus ngejar dan berburu siswa yang remedial.

Post Test, UTS & UAS

Dalam membuat soal ujian harus sesuai dengan indikator yang telah diajarkan. Nah, soal yang udah kita buat harus dikonsultasikan ke guru pamong. Apakah terlalu mudah ato justru terlalu sulit, setelah fix baru diperbanyak lembar soalnya. Kalo lagi ujian gitu, wajar kalo ada siswa yang tengok kanan kiri depan belakang. Saya orangnya gak galak kok kalo lagi ujian. Ada kan ya guru yang langsung menyuruh keluar siswa yang nyontek. Ya, kalo ada yang ketahuan nyontek terang-terangan saya deketin aja, yang berdiri di samping siswa tersebut. Dijamin dia, gak akan nyontek lagi.

Tapi, pas waktu ujian tinggal sebentar lagi mulai deh anak2 pada ribut nyontek sama temennya. Terutama pas pengumpulan kertas jawaban ke depan kelas, udah deh itu mah waktu krusial buat nyontek ato nyamain jawaban. Udah pasti kewalahan negur karena saking riweuhnya, haha…

Suka : lihat ekspresi penderitaan siswa saat ngerjain soal sulit, dapat nilai bagus2.
Duka : banyak yang nyontek, dapet nilai jelek2.

Mengolah Nilai

Suka bingung juga kalo ngolah nilai. Ada anak yang pinter tapi nilai jelek tuh suka kasihan. Harusnya sih kita objektif ya sama nilai, tapi saya berusaha untuk adil. Buat apa objektif tapi gak adil, betul gak? Namun, untuk urusan nilai dirapot nanti, yang menentukannya adalah guru pamong. Kita para PPLer hanya ngasih rekapan nilai aja.

Terus kalo ada siswa yang dapet nilai jelek2 itu suka sedih. Sering kepikiran aja, apa kita ngajarin ke mereka udah bener apa belum. Pengen banget ngajari mereka sampe bener2 ngerti. Terus pas di ujian nilai2nya pada bagus.

Pas meriksa jawaban siswa yang isinya nulis “aneh-aneh”, saya suka ketawa sendiri. Saya juga suka kasih catatan ke mereka biar ada perbaikan nantinya.

Suka : bisa ngasih nilai ke murid, dapat hiburan dari jawaban siswa yang asal jawab, haha…
Duka : sering dilema kalo ngasih nilai, meriksa jawaban siswa sampe larut malem.

Pesan & Kesan

Tak lengkap rasanya jika sudah PPL tak ada selembar pesan kesan dari para siswa. Ya, ini memang sudah menjadi tradisi PPL. Sangat menyenangkan jika membaca pesan kesan yang mereka tulis, isinya bermacam-macam deh pokoknya. Sampe teharu. Silakan dilihat saja.

Dari Kelas X-IPA-5, silakan lihat di sini –> http://goo.gl/AgLjse

pesan-kesan-x-ipa-5

Dari Kelas XI-IPA-3, silakan lihat di sini –> http://goo.gl/C6oXS3

pesan-kesan-xi-ipa-3

Sayang banget dari kelas X-IPA-7 gak sempet, keburu bubaran PPLnya πŸ™

Stiker PPL

Cuma bisa ngasih ini karena kondisi keuangan lagi paceklik~

Stiker PPL Fisika UPI 2013

Cerita Lainnya

  • Kalo ngehapus papan tulis suka pake tangan, sempet dikritik sama siswa, tp lebih praktis pake tangan sih, walo resiko tangan cemong ku spidol.
  • Penghapus papan tulis pernah diumpetin sama siswa, alhasil papan tulis yang penuh gak bisa dihapus. Belakangan ini udah ketahuan tersangka utamanya siapa, wkwk..
  • Pernah terlambat sekali. Telat datang satu jam pelajaran karena perubahan jadwa yang ngedadak. Malu banget pas datang ke kelas udah ada guru pamong yang ngajar.
  • Pernah mematikan sistem bel otomatis sekolah yang ada diruang piket bersama Asep, sehingga bel ganti pelajaran gak bunyi2, haha…
  • Dan banyak lagi cerita yang gak bisa diceritain πŸ˜€

 

Update :
Silakan baca lanjutannya di Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 3)

Kategori : Kuliah

9 thoughts on “Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 2)

  1. Mutia says:

    Wah ada IPA 3, IPA 3 anaknya baik-baik yaa, pak? nggak ada yang ngumpetin penghapus papan tulis kok, nggak ada =))))))

    1. Yopi Hasopa says:

      iya baik-baik kok, haha…
      beneran yakin gak ada yg ngumpetin penghapus? πŸ˜€

  2. Mutia says:

    tuh kan baik, yasud bapak balik ngajar aja di ipa 3, sama bu firda nggak masuk2 nih haha. Bukan ngumpetin pak, itu mah bapak yang lupa naro wkwkwk

    1. Yopi Hasopa says:

      iya kayaknya lupa naroh yah *berusaha husnuzhan*

  3. Mutia says:

    Haha, benar itu pak =)))))

  4. andinifatwa says:

    Yah pak, ipa7 ga ada lagi huhu sedih :'(

    1. Yopi Hasopa says:

      iya, dulu teh lupa, cz ngajar di ipa 7 cuma beberapa pertemuan πŸ™

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *