Oke, baru sempet nulis nih tentang cerita selama saya menjalankan tugas PPL di SMAN 6 Bandung kemarin. Cekidott..

Apa itu PPL?

PPL singkatan dari Program Latihan Lapangan. Ada juga yang menyebutnya PLP (Program Latihan Profesi) kayak yang tercantum di SINO. Apa lagi itu SINO? Sudahlah.. yang penting saya lebih suka menyebut latihan mengajar di sekolah itu dengan kata PPL. PPL semacam latihan mengajar di sekolah. Waktunya bervariasi, biasanya 4 bulanan. O iya, mata kuliah ini (PPL) wajib dikontrak oleh mahasiswa tingkat akhir untuk semua jurusan pendidikan di UPI.

Jurusan yang PPL di SMAN 6 Bandung

Ada 5 jurusan yang melaksanakan PPL di SMA 6 Bandung, yaitu jurusan Pendidikan Fisika , Pendidikan Bahasa Inggris, Pendidikan Ekonomi, Pendidikan Geografi, Pendidikan Agama Islam dan Pendidikan Olahraga. Oke ini wajah-wajahnya 😀

PPL UPI 2013 SMAN 6 Bandung

Terus, ada juga 4 orang yang lagi PPG di SMAN 6 Bandung.

Durasi PPL

Saya masih ingat saat pertama kali ke SMAN 6 Bandung itu tanggal 19 Agustus 2013. Ketika itu, di sekolah lagi masa orientasi siswa baru ada acara perkenalan macem2 ekstrakurikuler, rame banget. Tak lama kemudian, rombongan PPL diterima oleh kepala sekolah. Dan mulailah menjalani PPL selama kurang lebih 4 bulanan, dan berakhir pada tanggal 9 Desember 2013.

Persiapan Ujian PPL yang Mepet

Bisa dibayangkan persiapan buat ujian PPL dilakukan sehari-semalam? Tapi sebenernya udah persiapan dari seminggu sebelum ujian, namun mendadak ada info dari guru pamong format ujiannya diubah lagi satu hari sebelum ujian. Apah???

Ngajar Pertama Kali

Alih-alih saya menyerahkan RPP ke guru pamong buat dikasih saran, eh malah langsung disuruh ngajar langsung. Persiapan gak ada, bermodalkan ingatan membuat RPP tadi malam dan mulailah ngajar pertama kali di kelas XI-IPA-3, waktu itu materinya tentang Hukum Gravitasi Newton. Anak-anak terlihat bingung, saya juga mendeg-deg (grogi) waktu itu. Banyak saran dari guru pamong waktu itu, tapi wajar karena ngajar pertama, hehe 😀

Upacara Bendera

Setiap Senin kita para PPL wajib ikut upacara bendera, walopun saya gak ikut beberapa kali karena ada keperluan dan sudah dapat ijin tentunya. Tiap hari Senin saya selalu berdiri di depan kelas XII-IPA-2 dan menatap tembok yang bertuliskan “Mangkok simpan kembali ke kantin, bla bla bla…”. O iya, yang saya suka dari upacara bendera ini adalah pas menyanyikan lagu nasional “Indonesia Jaya”.

Jadi Pengawas UAS

Diakhir-akhir masa PPL, kita PPLer (sebutan bagi para PPL) berkesempatan menjadi pengawas UAS. Yang menarik ketika ngawas yaitu tingkah laku siswa saat ujian. Suka ketawa aja saat mereka nyontek, hehe…

Bel Ganti Pelajaran

Sampe sekarang bel SMAN 6 BAndung masih terngiang-ngiang. Soalnya khas banget. Dan saya bru tau beberapa minggu kemudian kalo bel tersebut adalah nada Mars SMAN 6 Bandung.

Pembagian Kelas

Saya rasa ngajar 3 kelas saja sudah cukup, dua kelas X dan satu kelas XI. Awalnya saya dapat jatah ngajar di kelas X-IPA-5, X-IPA-6 dan XI-IPA3, kemudian berubah lagi pas tengah semester kelas X-IPA-6 diganti sama X-IPA-7. Ya sehingga ngajar di kelas X-IPA-6 dan X-IPA-7 setengah2. Nama-nama siswa nya juga kurang hafal karena hanya beberapa pertemuan saya mengajar.

Menghafal Nama Siswa

Ini yang gampang2 susah kalo menghafal nama siswa. Tapi hal ini wajib dilakukan oleh para PPLer ya, soalnya dengan tahu nama siswa kita bisa lebih akrab dengan mereka. Ada siswa yang bilang “Ih, Bapak kok tau nama aku?” Ya, emang harus tau sih, hehe… Disamping keuntungan di atas, kita juga gampang buat negur siswa terus gampang juga kalo ngabsen, hehe… Yang saya ingat saat ngabsen itu di kelas X-IPA-5, sampe2 saya tau urutan absen mereka : Salba, Salma, Silma, Syadza.

***

Dilanjut lagi ya di part 2, hehe…

Update :
Silakan baca lanjutannya di Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 2)

Kategori : Kuliah

9 thoughts on “Cerita-Cerita PPL Fisika UPI 2013 @SMAN 6 Bandung (Part 1)

  1. dien says:

    Kak , mau tau dong apa alasannya kakak mau jadi guru ? Hehe 😀 makasih kakk

    1. Yopi Hasopa says:

      kalo ditanya alasan sih ada beberapa faktor ya,
      1. Profesi guru termasuk pekerjaan yg mulia baik dari sisi duniawi maupun akhirat, karena dalam agama kita diwajibkan untuk berbagi ilmu. Kamu setidaknya akan mendapat keberkahan dalam hidup (insyaAllah).
      2. Keluarga saya termasuk keluarga guru. Ayah, ibu, kakak saya adalah guru. Mungkin keluarga saya sudah merasakan poin satu di atas sehingga orang tua menyarankan menjadi guru.
      3. Suka dengan salahsatu mata pelajaran di sekolah. Dulu saya senang dengan pelajaran fisika di sekolah dan guru yang mengajari saya juga enak kalo mengajar, sehingga saya juga ingin menjadi seorang guru.
      4. Suka duka dalam mengajar. Setelah melaksanakan PPL kemarin saya jd tahu rasanya menjadi guru yg sebenarnya. Sangat menyenangkan mengajar dan berbagi ilmu kepada siswa di sekolah. Semacama ada rasa kepuasan tersendiri deh pokoknya.
      5. Banyak dikenal dan dikenang oleh siswa serta lebih dihormati di masyarakat.
      6. Profesi guru sudah mulai diperhatikan pemerintah agar lebih sejahtera.
      6. Lebih lanjut coba deh kamu perhatikan kehidupan guru baik di sekolah maupun di masyrakat seperti apa?

      Ada banyak alasan yg tidak bisa diungkapkan. Kembali lagi kepada keyakinan hatimu untuk menjadi seorang guru. Siap mengabdi kepada bangsa untuk mendidik generasi penerus?

      Semoga membantu 🙂

  2. dien says:

    Waah tujuan kaka mulia bangeet hehe aku juga pengen jadi guru fisika kak, tapi saat ini org tua aku msh kurang setuju ka kalo aku jd guru hehe makasih ya kaaa jawabannya sukses buat kaka

    1. Yopi Hasopa says:

      Ya, lebih baik diskusikan dengan matang dengan orang tua.
      Sama-sama, sukses juga buat kamu 🙂

  3. dien says:

    Aamiin makasih ya kak 😀

  4. Mifta says:

    seminggu berapa hari ngajarnya kak?

    1. Yopi Hasopa says:

      kalo gk salah dulu ngajar 4 hari, cuma ngajar di 3 kelas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *