Sebelum Pemberangkatan KKN

Kisah dimulai saat mengontrak matakuliah KKN di semester 6. Semua cerita tentang bagaimana perburuan lokasi KKN sudah saya tulis di sini, silakan di baca. Setelah dapet kelompok, lokasi KKN sama tema yang diambil biasanya tiap kelompok melakukan kopi darat. Lokasi favorit untuk kopi darat yaitu di partere. Saat itu banyak banget yang kumpul di partere buat mendiskusikan beberapa hal tentang KKN, misalnya pemilihan ketua, teknis pemberangkatan, survey ke lokasi KKN, barang-barang yang harus dibawa, sama dana yang harus disiapkan per orangnya.

Sebelum berangkat, ada acara pelepasan KKN di Gymnasium. Namun saya tidak hadir pada waktu itu karena bentrok dengan UAS Fisika Zat Padat, hehe…

Acara Pelepasan Mahasiswa KKN UPI 2013

Acara Pelepasan Mahasiswa KKN UPI 2013

Setelah semua hal yang didiskusikan tadi sepakat, maka tibalah waktunya pemberangkatan. Kelompok kami memutuskan untuk menyewa elf (kalo yg gak tw, nanti ada fotonya) untuk mengangkut barang-barang sama para ibu2. Sementara untuk para bapak2 semuanya naik motor, kecuali ketua kelompoknya yang menjadi pemandu jalan di mobil elf karena sebelumnya ketua yang melakukan survey ke lokasi KKN.

Agak kecewa juga sih sama teknis pemberangkatan KKN yang tadinya mau bareng satu kecamatan (kayak konvoi gitu), namun pada kenyataannya malah berangkat masing2 :(. Ini foto saat pemberangkatan di depan Masjid Al-Furqon.

Pemberangkatan KKN UPI 2013

mobil elf yang berwarna biru

***

Nah, itu cerita sebelum pemberangkatan. Sekarang cerita dari awal di lokasi KKN, di Kp. Cireundeu Desa Manggungsari Kec. Rajapolah Kab. Tasikmalaya dimulai. Namun, tidak akan saya ceritakan secara detail seperti di atas, kalo diceritain semua saya gak sanggung karena tiap hari pasti ada saja cerita menariknya. Tapi di sini saya akan ceritakan momen2 yang berkesan saja, ok? Mari disimak saja.

Satu Rumah Dengan Teman2 Baru

Awalnya agak khawatir karena nanti di lokasi KKN akan satu rumah bersebelas orang, 6 orang cewek, 5 orang cowok yang sebelumnya belum kenal sama sekali karena berbeda jurusan. Apalagi saya tipe orang yang agak lambat bersosialisasi a.k.a pendiam. Namun setelah dijalani, semuanya berjalan dengan nyaman, aman dan lancar tanpa masalah. Kebiasaan, karakter dan sifat tiap orang akan muncul dan ketahuan pada akhirnya dan menjadi ciri khasnya.

Oiya, saya lupa memperkenalkan personil tim KKN Manggungsari. Saya perkenalkan dulu kalo gitu.

Tim KKN Manggungsari

Tim KKN Manggungsari dengan Pose “V”

Dari kiri ke kanan, dari barisan atas ke bawah:

Sigit Sri Utomo (Pendidikan Ilmu Komputer) – Maulana Rahman Pauji (Pendidikan Akuntansi) – Andi Juandi (Pendidikan Kewarganegaraan) – Mulyadi Sonjaya (Pendidikan Teknik Bangunan) – Yopi Hasopa (Pendidikan Fisika)

Evi Rahmawati (Pendidikan Bahasa Daerah) – Selvia Dwi Anggraeni (Teknologi Pendidikan) – Heni Nuraeni (Pendidikan Manajemen Bisnis) – Meydina Isnaindiah Faharany (Pendidikan Bahasa Inggris) – Alia Nur Fitrillah (Pendidikan Agroindustri) – Annisa Siti Khoirunnisa (Pendidikan Bahasa Arab)

Ngajar di Madrasyah

Ini pertama kalinya saya mengajar ngaji di madrasyah. Berbekal ilmu sewaktu saya jadi “santri kalong”, akhirnya saya memberanikan diri untuk mengajar di kelas 1 SMP. Sebenernya sih ini “paksaan” juga dari Pa Jajang, hehe… Tapi tak apa, dibawa have fun aja. Dan tak begitu menakutkan ato membosankan, malah jadi menyenangkan mengajar ngaji 6 orang cewek anak SMP, haha 😀

Terima kasih kepada para murid2 ku: Tia, Suci, Erni, Nina, Sela dan Mala. Kalian murid2 yang baik, walau kalo disuruh baca Al-Quran duluan suka pada gak mau.  Pengen banget ngajar mereka ngaji lagi, karena mereka masih belum pada lancar tajwid-nya. Namun waktu tidak bersahabat, saya cuma bisa ngajar mereka selama 1 minggu. Karena pas masuk bulan Ramadhan, mereka harus masuk diklat pesantren. Segitu juga udah asyik kok, nambah pengalaman. Terima kasih semuanya 🙂

Makan Bareng

Saat dimana semua pada kelaparan termasuk saat buka puasa dan sahur. Ada beberapa momen yang menarik diantaranya, Ceu Mey suka naker nasi ke piring seenaknya, Ceu Al yang doyang banget pedes, Sigit sama Maul yang lambat banget kalo makan, dll.

Cerita Lainnya

  1. Suka ngantri kalo ke kamar mandi, baik itu untuk buang air, nyuci baju, cuci perabot masak, dll. Secara 1 kamar mandi dipake buat 11 orang. Menurut saya, inilah salah satu alasan mengapa kita suka ngaret kalo ngehadirin acara/kegiatan di luar posko.
  2. Ngejemur pakaian juga harus rebutan, sampe2 tempat buat ngejemur roboh karena saking gak kuatnya nahan beban pakaian yang segitu banyak. Dalam hal ini Ceu Evi yang bertanggungjawab atas robohnya tempat jemuran, sudah 2x lho, hehe… Oh iya, pakaian dalam suka dibilang “perabot” sama anak2 KKN 😀
  3. Bersambung…

 ***

Sementara saya publish dulu, ceritanya masih banyak yang belum saya tulis. Tenang kalo ada waktu akan saya update lagi 🙂

Kategori : Kisah, Kuliah

2 thoughts on “Cerita KKN UPI 2013 di Cireundeu Desa Manggungsari

  1. annisa chacha says:

    aduuuuh,,, pa yops,, sweet pisan hehehe
    ikutan curhat juga ni yah…
    awalnya emang ogah2an pas mau berangkat KKN, aslinya ‘haroream’ pisan. karena, denger dari pengalaman yang udah2 yah KKN tuh gini,,ginii,,gini lah banyaknya ga enak buat dijalanin. tapi,, setelahnya dijalanin.. SUMPAH!!! assik pisan hehe ,, ternyata ‘RAME OGE NYA KKN TEH’ hehe
    banyak banget hal2 yang bikin kangen di moment KKN teh nya pa yops, kitu teu?
    juga kangen kripik pisang buat mamanya pa yops,, apalagi yang gratisan *eh,,,

    1. Yopi Hasopa says:

      eh ada ceu chac 🙂

      sama ceu chac, saya juga awalnya gak betah tinggal di posko, bawaannya pengen pulang mulu ke rumah -_-. Tapi lama kelamaan jadi rame, ada aja tiap hari momen yang seru, hehe…

      mau kripik pisang? wani piro, wkwk 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *