belajar-nyetir

Libur pekan sunyi kali ini saya berkesempatan untuk belajar nyetir mobil. Hmm.. emang saya tidak menyangka akan belajar nyetir. Selang beberapa hari berada di rumah, eh tau-tau ada tawaran dari ibu saya buat belajar nyetir. Oke deh, saya nyatakan siap buat belajar. Saya belajar berdua dengan kakak + instruktur tembak (supir bis yang kebetulan nganggur) ๐Ÿ˜€

Hari Pertama

Hari pertama saya belajar di lapangan sepak bola, sengaja biar gak takut nabrak kemana-mana. Hal pertama yang saya coba yaitu untuk menjalankan mobilnya. Saya pake mobil manual, yang ada koplingnya itu lho… Sesuai perintah instruktur, injek dulu koplingnya terus masukin persenelling, injek gas sambil angkat koplingnya. Dan ternyata saya coba, mobilnya mati mendadak. Kenapa nih? Dan ternyata saya terlalu cepat ngangkat koplignya, heddeh…

Saya coba lagi, daannn.. berhasil jalan juga nih mobil. Senengnya bukan kepalang bisa jalanin mobil *lebay*. Saya coba muter-muter lapangan beberapa kali sambil oper-oper giginya. Eh, ternyata mudah juga bray. Dan saya dinyatakan lulus untuk latihan ini ๐Ÿ™‚

Hari Kedua

Hari kedua saya diajak buat jalan beraspal. Mulai rada takut nih, takut ke jurang, takut nyerempet, takut nabrak, dll. Masalahnya saya tidak bisa tahu persis jarak bemper depan/belakang. Saya coba dan gampang ternyata. Rintangan yang harus dihadapi saat itu, orang yang sedang jalan, orang menyebrang, polisi tidur, tanjakan, belokan, berpapasan dengan motor dan mobil lain. Dan alhamdulillah lulus juga ๐Ÿ™‚

Hari Ketiga

Hari ketiga, saatnya bawa mobil di jalan raya. Sebenernya, sama aja kayak di jalan biasa. Yang perlu diperhatikan dan menjadi tantangannya yaitu harus sering liat spion kanan kiri, menyalip motor/mobil, berjalan dengan kecepatan cukup tinggi, penggunaan lampu-lampu saat belok, berhenti di lampu merah, dll. Dan saya lulus, hehe ๐Ÿ™‚

Hari Keempat

Hari terakhir, saatnya belajar parkir. Kembali lagi ke lapangan bola. Di lapangan tersebut dikasih patok, dan saya harus memarkirkan mobil di tempat yang telah ditentukan. Jangan sampe nyenggol apalagi nabrak patoknya. Tantangannya, jalan mundur, merasakan dan mengira-ngira jarak bemper depan/belakang, kiri dan kanan biar gak kena batas. Akhirnya saya bisa parkir mobil di garasi rumah, yes! ๐Ÿ™‚

***

Yap, segitu pengalaman saya belajar nyetir mobil. Saya rasa gampang kok, apalagi kalo udah bisa motor berkopling. Tinggal menyesuaikan saja serta menambah jam nyetir biar makin mahir. Nyetir mobil tak se sulit menerbangkan pesawat boeing kok, hehe.. ๐Ÿ˜€

Sekian.

Kategori : Pengalaman

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *