Sang Cibi Shiro

Thursday, 18 Feb 2016

Akhirnya upgrade juga nih tunggangan kuda besi. Sebelumnya untuk pergi ke sana kemari menggunakan BeAT-FI yang bodinya udah baret-baret. Sebelumnya lagi saat saya SMA menggunakan Honda Revo generasi pertama, setelah itu masuk kuliah ditahun pertama menggunakan Honda Supra Fit generasi pertama juga, sampe-sampe motor Supra Fit ini ampe jebol mesinnya karena sering dibawa pulang pergi Ciamis-Bandung. Sempet juga pake Honda Supra X 125 FI, karena kurang nyaman maka ganti dengan Honda BeAT-FI yang nyaman banget untuk jalanan di Bandung.

Sampai akhirnya dapat gantinya sekarang yaitu All New CB150R (Cibi Shiro). Agak nyesel juga sih beberapa bulan kemudian muncul varian Special Edition (SE) yang lebih keren. Tapi gak apa-apa, toh yang versi SE juga cuma nambahin aksesoris sama warna.

Ada beberapa perbedaan yang saya rasakan saat menjalani masa transisi dari BeAT ke CB150R, diantaranya:

  • Agak parno juga pake motor kopling, takut mesin mati atau selip kopling.
  • Posisi ergonomi yang sangat berbeda membuat tangan kesemutan, setelah itu punggung terasa nyeri.
  • Agak sulit membawa barang, gak ada cantelan soalnya, kecuali kalo bawa tas.
  • Gak bisa bawa pelan, kepancing terus sama tarikan mesinnya + stabil dikecepatan tinggi.
  • Lebih pede saat berkendara.

Untuk saat ini saya sudah mulai terbiasa, mungkin itulah yang saya rasakan selama awal-awal pemakaian.

Kategori : Catatan Harian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *